Video Game Sosial Untuk Dimainkan Selama Karantina Covid-19

Video Game Sosial Untuk Dimainkan Selama Karantina Covid-19

Video Game Sosial Untuk Dimainkan Selama Karantina Covid-19 – #PlayApartTogether kampanye baru-baru ini dipromosikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mendorong orang untuk tetap terhubung secara sosial dari rumah. Meskipun baru-baru ini mengklasifikasikan game yang tidak terkendali sebagai gangguan, WHO mungkin mulai melihat manfaat dari game online.

Sejak pandemi dimulai, game-game free-to-play seperti Fortnite, Apex Legends dan Call of Duty: Warzone semakin populer. Platform game Steam mencatat rekor 20 juta pengguna secara bersamaan. Xbox Live telah mengalami peningkatan dalam penggunaan, mengakibatkan banyak pemadaman dalam beberapa minggu.

Video Game Sosial Untuk Dimainkan Selama Karantina Covid-19

Saat orang-orang berusaha untuk tetap bersosialisasi selama masa physical distancing, game online mengalami lonjakan pengguna. Dengan basis pengguna yang terus bertambah setiap hari, dan orang-orang yang tidak hanya ingin menghabiskan waktu, tetapi juga tetap bersosialisasi, cara apa yang lebih baik untuk tetap berhubungan dengan teman dan keluarga selama masa isolasi selain video game?

Sebelum video game menjadi populer, orang-orang akan berkumpul di sekitar meja untuk bermain papan atau permainan kartu. Sementara permainan papan tetap populer dengan munculnya kafe permainan papan, sayangnya kami tidak dapat berkumpul satu sama lain di kafe ini. Ketika video game menjadi multipemain, mereka — dan masih banyak yang tersisa — dilokalkan, “sofa co-op” game.

Tapi sekarang berkat layanan online seperti Xbox Live, PlayStation Plus, Nintendo Switch Online, Steam, untuk beberapa nama, kami sekarang terhubung ke jutaan game tetapi juga jutaan orang. Selama pandemi ini, penutupan bioskop , penghentian olahraga profesional dan keadaan karantina secara umum berarti waktu luang dan sosialisasi terbatas pada apa yang ditemukan di rumah dan online.

Sosialisasi online: Pro dan kontra

Konsultan analisis game Nick Yee mengatakan ada tiga alasan utama mengapa orang bermain video game, salah satunya adalah elemen sosial. Mengobrol dengan orang lain, berteman dan membangun hubungan jangka panjang adalah beberapa aktivitas sosial yang terjadi dalam game online.

Bersosialisasi secara online adalah apa yang disebut oleh peneliti Constance Steinkuehler dan Dmitri Williams sebagai “tempat ketiga online.” Dipopulerkan oleh sosiolog Amerika Ray Oldenburg pada tahun 1999, konsep tempat ketiga menggambarkan pengaturan di mana individu dapat berkumpul dan bersosialisasi di luar rumah dan bekerja seperti kedai kopi dan bar.

Kualitas tempat ketiga — percakapan, aksesibilitas, suasana hati yang menyenangkan, jauh dari rumah, dan banyak lagi — berlaku untuk game multiplayer online (MMO) besar-besaran seperti World of Warcraft (WoW). Tempat ketiga online adalah tempat di mana individu dari seluruh dunia dapat berkumpul dan bersosialisasi.

Tetapi game online bukannya tanpa masalah: homofobia, rasisme, dan seksisme adalah tantangan yang lazim. Beberapa komunitas game online telah mengembangkan perilaku beracun: yang mencakup cyber-bullying dan gangguan game secara umum.

Melalui penelitian saya tentang sosialisasi video game online, jelas bahwa koneksi sosial dapat datang melalui game online. Anda hanya perlu melihat kisah pribadi dari dalam komunitas game untuk melihat bahwa bersosialisasi melalui video game dapat membuat hubungan yang kuat dan bermakna. Penelitian sampai saat ini telah menunjukkan kemampuan yang dimiliki video game untuk membangun hubungan online.

Berikut adalah beberapa cara untuk tetap terhubung melalui video game selama masa isolasi ini:

  • Bermain di rumah sebagai keluarga

Jika Anda berharap untuk memiliki malam permainan keluarga dengan orang-orang di rumah atau jauh, tidak terlihat lagi dari JackBox Games. Dengan enam paket pesta berbeda yang menampilkan sejumlah permainan berbeda, yang perlu Anda mainkan hanyalah ponsel dan delapan kerabat Anda yang paling menyenangkan.

Jackbox Games bahkan telah memberikan panduan praktis tentang cara bermain melalui aplikasi konferensi video seperti Zoom atau Google Hangouts.

  • Membuat teman baru

Jika Anda ingin mencari teman baru atau terhubung dengan jutaan orang asing, coba mainkan game MMO seperti World of Warcraft. Sementara biaya layanan bulanan dan komputer yang layak diperlukan untuk bermain, aspek kolaboratif dalam mencari dan melawan monster dalam game MMO adalah yang terbaik di WoW. Untuk opsi yang lebih murah, coba The Elder Scrolls Online atau sejumlah MMO gratis yang dapat dimainkan seperti Bless Unleashed dan Neverwinter.

  • Disekolahkan

Jika Anda perlu menghibur anak-anak tetapi juga ingin mereka belajar, Minecraft tersedia di semua platform game. Ini adalah permainan ramah keluarga yang mendorong kreativitas, kerja tim, pemecahan masalah, dan banyak lagi. Minecraft juga menawarkan edisi gim dengan pelajaran yang tersedia dalam matematika, sains, seni bahasa, sejarah, dan seni visual.

Video Game Sosial Untuk Dimainkan Selama Karantina Covid-19
  • Game on, nenek dan kakek

Akhirnya, penting untuk menyoroti populasi yang paling rentan, orang dewasa yang lebih tua. Sekitar 53 persen dari populasi yang lebih tua dari 65 memiliki akses ke smartphone. Daripada konsol game, cobalah game berbasis seluler seperti Words with Friends atau Candy Crush, yang adiktif dan sosial.

Penting untuk tetap terhubung secara sosial pada saat jarak fisik. Video game online memberi kita kesempatan untuk tetap terhubung saat kita mengisolasi diri secara fisik.…